KESUCIAN KOLEKTIF

adilnews | 9 April 2024, 07:09 am | 211 views

Oleh: Yudi Latif, MA. Ph.D

Dalam Instagramnya, Yudi Latif menuliskan refleksinya tentang peringatan hari raya Idul Fitri, berikut adalah statusnya di akun @yudilatif_official

Saudaraku, ibarat bening embun yg terperangkap di daun lusuh, kepulangan kita ke Idul Fitri acapkali melahirkan situasi ‘kesucian’ yang riskan.

Pribadi-pribadi boleh saja terlahir kembali bak embun suci, namun relung kehidupan negara tempat mereka bertahan boleh jadi ruang yang cemar.

Jelang penampakan hilal, langit suci diuapi kekotoran bumi dari merebaknya praktik korupsi, noda integritas penyelenggara negara, sengkarut Pemilu, hingga hedonisme, konsumerisme dan eksibisionisme di tengah lautan kemiskinan.

Walhasil, kita tak cukup menjadi suci secara pribadi, tetapi yang lebih penting bagaimana kesucian itu bisa jadi wahana penyucian kehidupan negara.

Di satu sisi kita harus tetap menjaga sikap hidup positif dan optimis. Psikolog David D Burn mengingatkan bahwa ketika seseorang atau suatu bangsa depresi oleh belenggu pesimisme, daya hidupnya dilumpuhkan oleh jeratan 4D—defeated (rasa pecundang), defective (rasa cacat), deserted (rasa hampa diabaikan) dan deprived (rasa tercerabut)—yang dihayati seolah sebagai kenyataan sejati.

Di sisi lain, optimisme tersebut haruslah bersifat realistis, bahwa kegembiraan tidaklah datang dengan sendirinya sebagai tiban. Usaha penyucian harus menyentuh simpul terlemah yang menjadi pangkal kemerosotan sekaligus kunci pertobatan. Mengikuti resep pemulihan Nabi Muhammad, dalam jalan pertobatan hal-hal negatif masih bisa dimaafkan sejauh tak melakukan ‘kebohongan’. Celakanya, pada titik inilah jantung krisis kenegaraan kita bermula.

Di negara ini, kebohongan koruptif telah menjelma menjadi pilar utama negara. Kebohongan itu kini memperoleh mantelnya dlm mistik proseduralisme yg mengabaikan substansi politik dan nalar sehat, serta rekayasa statistika utk membedaki realitas sesungguhnya. ”Korupsi setiap pemerintahan,” ujar Montesquieu, ”selalu dimulai dgn korupsi terhadap prinsip dan aturan permainan.”

Inilah saatnya, kebaikan pribadi hrs memiliki komitmen utk memperkuat etika sosial. Idul Fitri mengajak manusia kembali ke asal fitrah kemurnian manusia sbg makhluk pencari makna. Dengan hati suci yg bertaut dgn gelombang pertobatan kolektif, kita hadapi krisis kebangsaan dgn kembali ke fitrah akhlak dan cita negara.

Berita Terkait