Sirene, Manusia Ikan Yang Misterius

adilnews | 31 March 2024, 15:04 pm | 38 views

Banyak video yang beredar di YouTube yang mengungkapkan keberadaan manusia ikan, atau dalam legenda masyarakat Indonesia disebut Putri Duyung. Di sejumlah daerah di beberapa negara juga ada saksi mata yang melihat penampakan manusia bersisik dengan ekor seperti ikan ini. Salah satunya klaim putri duyung terlihat di pantai kota Kiryat Yam, Israel tahun 2009 silam.

Legenda Putri Duyung juga dikenal dengan nama Sirene atau Siren. Itu salah satu jenis makhluk yang ditemukan dalam mitologi Yunani kuno. Biasanya digambarkan sebagai makhluk cantik tapi berbahaya, sirene dikenang karena merayu para pelaut dengan suara merdu mereka, dan, dengan melakukan itu, memikat mereka sampai mati. Sirene telah disebutkan oleh banyak penulis Yunani kuno. Bisa dibilang salah satu referensi paling terkenal tentang sirene berasal dari Homer’s Odyssey, di mana pahlawan Odysseus bertemu dengan sirene selama perjalanan pulang dari Troy.

Berdasarkan cerita yang ditulis dalam Wiki Saga Supernatural disebutkan Sirene adalah Suku putri duyung (atau dikenal juga dengan sebutan Merfolk) yang tinggal di dekat pinggiran Alfhemir. Mereka berperan sebagai “penjaga pantai”, yang bertanggung jawab atas perlindungan kehidupan dan harta benda di laut.

Ketika muncul sepenuhnya dari perairan, Sirene dapat mengubah tubuhnya sepenuhnya menjadi air menyerupai manusia normal. Ketika berada dalam bentuk air, mereka hampir kebal terhadap serangan fisik.

Karateristik Fisiknya
Sirene memiliki tubuh bagian atas seperti manusia wanita cantik dengan rambut panjang tergerai menutupi punggung dan memiliki ekor panjang seperti ikan. Sirene biasanya memiliki mata biru atau hijau dengan berbagai warna. Mereka juga dapat menumbuhkan gigi dan cakar seperti belati yang digunakan untuk menangkap dan mencabik musuh.

Mereka juga memiliki celah insang di tulang rusuknya yang memungkinkan mereka bernapas di bawah air dan secara sintaksis. Selain itu, mereka memiliki ekor vertikal, mirip dengan cetacea, yang digunakan sebagai penggerak. Alat penyengat berduri di ujung ekornya yang sangat tajam dan menusuk serta digunakan sebagai senjata atau pertahanan diri.

Ekor ikan bersisik mereka memiliki warna yang bervariasi dan memiliki sirip perut di kedua sisi ekornya, yang membantu mereka saat bergerak vertikal atau berbelok tajam di dalam air. Sirip punggung yang besar membentang di punggung mereka, sementara sirip punggung yang lebih kecil membentang di belakang ekornya

Ekor Sirene yang kuat dan ramping seperti cacing yang besar dapat mendorong mereka melewati perairan yang paling kasar dengan kecepatan, keanggunan, dan ketangkasan yang luar biasa dengan batasan minimal terhadap ketahanan air dan mampu berenang dengan kecepatan tinggi di dalam air.

Seperti lumba-lumba, siripnya dapat mendorongnya keluar dari air. Selain berenang dengan kecepatan tinggi, mereka juga mampu bermanuver dengan bebas di bawah air.

Sirene juga dapat mendengar suara yang jauh dari frekuensi ultrasonik, menyebabkan sakit kepala yang hebat. Misalnya, gelombang hipersonik yang kuat bahkan dapat menyebabkan kematian bagi sebagian orang. Mereka memiliki penglihatan malam yang ditingkatkan yang tidak hanya memungkinkan mereka melihat sepanjang malam tetapi juga dapat melihat menembus air keruh.

Sirene juga digambarkan memiliki taring setajam silet yang muncul di mulutnya, yang dapat mematahkan benda leras dalam satu gigitan. Ia secara fisik juga disebutkan jauh lebih kuat daripada manusia. Mereka mampu mengalahkan jantan dewasa berbadan besar. Mereka juga mampu mengangkat jangkar dan melemparkannya tanpa kesulitan. Hal ini setidaknya sebagian disebabkan oleh fakta bahwa tulang dan jaringan Sirene sangat padat; Sirene yang sangat mungil, yang tingginya kira-kira 5’4″, terbukti memiliki berat lebih dari 200 pon meskipun memiliki bentuk tubuh yang tipis dan ramping.

Disebutkan juga Sirene memiliki kemampuan regeneratif yang lebih besar daripada manusia. Mereka sembuh dengan cepat dari cedera non-fatal dalam waktu singkat. Hal ini memberi mereka toleransi yang sangat kuat terhadap efek kecelakaan.

Suara Aneh
Perilaku aneh lainnya, Sirene memiliki kualitas memikat yang membuat banyak manusia tertarik, baik dalam bentuk manusia maupun air. Mereka dapat menggunakan suaranya untuk menyanyikan lagu tanpa kata-kata yang dapat memanipulasi perasaan atau tindakan manusia, bergantung pada niatnya; Hal ini dapat berkisar dari mempengaruhi seseorang untuk membela putri duyung dari orang lain, menarik manusia ke arah mereka, atau memaksa mereka untuk menghentikan suatu tindakan (seperti mencoba menembak mereka dengan senjata penenang, misalnya).

Lagu ini berdampak negatif pada manusia, menimbulkan semacam lesi pada otak yang dimulai di lobus frontal, wilayah yang mengontrol impuls dan penghambatan, yang dapat menimbulkan efek samping mulai dari halusinasi, delusi, penurunan penghambatan (mencegah seseorang melakukan sesuatu). sesuatu yang ingin mereka lakukan tetapi mereka tahu bahwa mereka tidak seharusnya melakukannya), dan bahkan menyebabkan beberapa orang melakukan hal-hal yang tidak ingin mereka lakukan.

Beberapa putri duyung (biasanya penyembuh) juga dapat belajar menggunakan suaranya untuk menyanyikan rangkaian nada yang, jika disertai dengan gerakan tangan di atas tubuh seseorang, mampu menghilangkan rasa sakit yang ada di dalamnya. Lagu “Siren” bahkan dapat menimbulkan kerugian bagi ras selain manusia. Suara mereka saja sudah mempunyai efek memesona, mampu mempengaruhi emosi orang lain atau menjadikan mereka sebagai budaknya.

Sirene mampu menciptakan semburan cahaya untuk membutakan sementara musuhnya tanpa mempengaruhi satu sama lain karena kekebalannya sendiri, dalam beberapa kasus menyebabkan serangan epilepsi pada korbannya. Sirene dapat memfokuskan cahaya yang dihasilkannya sebagai ledakan gegar otak. Sirene dapat menggambar gambar kasar menggunakan pancarannya.

Tidak diketahui secara pasti berapa lama Siren bisa hidup tapi mereka bisa hidup lebih lama dari manusia.

Dalam budayanya, ketika seekor Siren mati, suku tersebut mengambil jenazahnya dan berenang dalam waktu yang lama, membawa jenazah tersebut ke laut dalam dan meninggalkannya di tempat khusus agar tidak ada hewan lain yang dapat menemukannya, seperti pemakaman. (Diolah dari berbagai sumber)

Berita Terkait